Minggu, 26 Mei 2013

Bahagia di atas penderitaan orang lain

Hai, di post kali ini, gue mau berbagi. Berbagi apapun yang udah hari ini gue lihat pake mata gue sendiri.post ini tanggal 25 mei. Tapi ke publish tanggal 26.

Yang pertama. Siang hari ini gue otw ke suatu rumah makan deket kelapa gading. Terus di awal perjalanan, bokap iseng ngelewatin konstruksi bangunan rumah baru gue nantinya. Pas lewat situ, apa yang keluarga gue semobil liat? Para pekerja yang lagi istirahat, tepatnya lagi makan. Makan dengan nasi penuh di piring, dan lauknya....hanya kerupuk.
Kerupuk putih. Ga ada apa apa lagi.
Dan, gatau kenapa, gue langsung nangis. Ya allah ampuni hambamu ini,keluarga gue enak enakan mau makan diluar,sedangkan mereka cuman makan dengan nasi + krupuk. Yang mereka pikirin cuman yang penting kenyang sama dapet uang buat hidup keluarganya. Ya allah. 
Akhirnya, gue sekeluarga balik lagi ke rumah buat ambil semua lauk pauk di meja makan,trus kita anter ke para pekerja disitu. Ngeliat mimik muka mereka yang bahagia banget, malah tambah bikin mata gue berair lagi.


Sesampenya di rumah makan itu, gue jadi ganapsu makan. Asli, laper diperut langsung ilang. Pikiran melayang kemanamana

Yang kedua.

Sorenya, gue sama orangtua gue ada planning mau ke kondangan anaknya temen bokap yang nikah di gedung deket komplek rumah gue. Temen bokap gue ini, pangkatnya lebih tinggi satu tingkat dari bokap, dipastikan pengawalan waktu pernikahan anaknya bakal superketat sama bikin macet parah.

Ternyata bener. Badly nya, sore ini hujan deres. 
Sesudahnya gue dari rumah makan itu, gue kan otw rumah yg otomatis pasti ngelewatin gedung resepsi pernikahan anak temen bokap. Di penjagaan masuk, gue ngeliat security dari militer udah berjaga sama ngatur lalu lintas.


Lalu,kesalahannya dimana lud?

ITU KONDISI HUJAN.dan kalo kita punya mata, mereka (security) juga manusia. Kalo emang terpaksa harus jaga, kenapa sih gadisediain tempat berteduh,jaket hangat atau apalah yang bisa ngangetin. Kalo mereka masuk angin gimana, kalo mereka sakit, emang "tuan"nya mau nanggung?

Malemnya pun, gue dateng ke kondangan itu. Rasanya pengen gue ancurin aja ini acara. Bisa bisanya bahagia disaat orang disekitarnya kesusahan. Gue sempet ngeliat di kemacetan ada mobil rumah sakit lewat udah pake sirine tetep aja gadikasi lewat. Kalo didalemnya ada orang kritis gimana...

Dan didalem gedung itu penuh dengan muka sengak pejabat yang dimata gue ga ada harganya. Mereka desak desakan sama antri kaya antri sembako cuman bisa buat salam sama mempelai. Kalo gainget orangtua gue, udah gue tereakin dimuka mempelainya,"GEBLEK LO GAPUNYA OTAK,GA MIKIR ITU ORANG ORANG JAGA DILUAR KASIAN DARITADI SIANG GA LO KASI MAKAN LO BIARIN UJAN SAMPE MUKANYA PUCET."

Dan,setelah kondangan itu selesai, waktu  nunjukin jam 23:50. Apa yang gue liat? Orang yang berjaga itu masih ada ditempatnya. Ikhlas jalanin pekerjaannya. Rasanya mau gue datengin terus bilang,"pak,bapak pulang aja. Ini jalan udah sepi, ga ada yang harus diatur lagi pak"

Nelangsa banget liatnya ya allah.

Saking keselnya sama yang punya hajat, gue disana cuman numpang salam sama nongol muka doang. Gue ogah nyentuh makanannya

Sampe akhirnya gue kelaperan,dan langsung cao ke mcd. Bodo amat, mending kesini aja,lebih membaur.

See? 


Kadang kita gasadar apa yang ada disekitar kita sebelum kita ngeliat dan ngerasain sendiri. Pake mata,sama hati.
Buka mata lo lebar lebar. Peka-in hati lo buat sesama


Jadi lo hidup ga seenak jidat perut lo aja


Makasih udah mau baca :)
"Don't cry because it's over, smile because it happened" - Dr. Seuss