Kamis, 06 Juni 2013

Hai, 
Gue cuman mau ngeluapin isi hati gue aja. Gabermaksud nyindir atau apalah itu ya. Maaf kalo ada yang ngerasa.

Gimana sih rasanya, saat lo memperjuangkan sesuatu/seseorang yang ya lo yakin hal itu (sesuatu/seseorang) bakal berubah jadi orang yang lebih baik atau lebih berguna dan bermanfaat buat banyak orang.

Tapi nyatanya,saat lo udah memperjuangkan 'itu' dengan segala ketulusan dan keikhlasan hati lo yang paliiiiing dalem, gapake pamrih, hal itu sendiri malah apa ya,nganggep kayak angin lalu aja.

Kayak gapernah ada yang udah terjadi. Gimana ya ngungkapinnya.bingung.

Okay let me tell this.

Lo membantu teman lo yang selalu dipandang rendah oleh orang lain.temen lo itu selalu dihujat sama orang pake kata kata kasar. Temen lo itu selalu dibackstab sama orang. Udah ga ada lagi yang bisa dan mau percaya sama temen lo itu.

Hingga pada suatu hari, dia kesusahan. Lo otomatis sebagai temen yang baik, pasti bantuin dia dong? Sama gue juga gitu. Gue bantuin dia, supaya dia gadicap remeh atau buruk lagi sama orang

Gue dengerin keluh kesahnya, sampe sampe gue tuh tau tentang apa aja yang ada di dia, mulai dari keluarganya, persahabatannya, pergaulannya, dll.

Padahal,cara gue ngedeketin (ngebantu) dia itu cuman dengan ngobrol loh. Ngobrol biasa malah.

Nah,saat dia udah mulai dianggap positif sama orang orang disekitarnya...

Temen lo itu malah kayak diatas angin dan lupa daratan

Well maksud gue, gue gaminta dihargai atau ucapan thanks atau yg lainnya. Tapi dia malah jadi "dia" yang dulu. Balik ke habitat dan sifatnya yang.. Argh gue sendiri enek liatnya.

Bahasa gampangnya, dikasih hati minta jantung. 

Kecewanya tuh nyesek, kenapa sih gaberubah! Toh buat kebaikan diri dia sendiri juga

Well, hidup itu pilihan. 

Dan kadang, niat baik ga bakal semulus sama apa yang kita pikirin. Niat baik gaselamanya dikira baik walaupun ganjaran yang kita dapet pasti baik.

Thanks udah baca:)
"Don't cry because it's over, smile because it happened" - Dr. Seuss