Selasa, 09 Juli 2013

To papa.

Dear Papa,


          Halo papa! Mungkin sangat jelas papa gamungkin baca ini. Ludya, kangen papa. Kangen semuanya. Kangen papa manggil ludya,"dyah.." Hahaha. Ludya inget dulu ludya tomboi gak karuan ya pa. Papa inget gak pa,dulu setiap papa mau pergi layar, ludya pasti nangis setiap papa mau berangkat. Dan setiap malem,kalo papa ganelfon, pasti badannya ludya panas.

Dulu,waktu ludya kecil, setiap sore pasti ludya nungguin papa. Kalo papa pulang, pasti ludya sama papa langsung main gulat,siapa yang jatoh ke lantai duluan harus dikelitikin. Hahaha

Ludya kangen waktu suka gambar pemandangan kayak papa, terus gambarnya papa sama ludya ditempel di dinding. 

Terus,waktu ludya jatoh sampe luka,papa yang nuntun ludya jalan ke kamar mandi. Papa yang nemenin ludya masuk ruang rawat yang pertama kalinya. Papa yang hampir ngamuk garagara ludya jatoh dari turunan pesawat hercules

Terus setiap ludya mau tidur, pasti ludya minta diceritain dongeng kancil nyuri timun. Yang tibatiba dimodifikasi pake si kebayan.hahaha kan ganyambung pa..

Waktu itu juga pernah, ludya laper. Papa bikinin nasi goreng, asin mampus loh pa hahahaha tapi tetep abis kok!

Ohiya, setiap mau tidur, dulu pasti ludya minta dikelonin. Terus dulu kalo ludya kesel sama papa,pasti tangannya papa ludya gigit! Sampe berdarah.. Maaf ya pa hehe

Terus setiap papa naik pangkat,pasti papa selalu gendong ludya sambil nunjuk pangkat papa yang baru.

Honestly. I miss you dad.

Semenjak papa sekolah di bandung, semuanya beda pa. 2 hari pulang setiap minggu itu gacukup! GACUKUP PA

Setiap pagi, gak ada papa yang dulu pake seragam lengkap dan selalu ludya kagumin. ga ada lagi setiap jumat pagi,pas ngambil darah harian,bukan papa lagi yg nemenin.

sore pulang sekolah, ga ada lagi yang ludya tunggu. Setiap maghrib, ga ada lagi tuh yang dudukin kursi rajanya papa. Ga ada yang makan lalapan selahap papa. 

Setiap malem, ga ada lagi yang ngecekin ludya udah tidur apa belum. Marahin ludya kalo ketawan begadang. Yang matiin wifi, yang ngunci gembok, yang nyalain harum haruman di ruang tamu hahaha


Aneh. Padahal,pas ludya lahir, papa kan ga ada disampingnya mama.sampe waktu papa pulang layar,ludya kira papa orang lain.

Padahal,papa gapernah ngambil rapot ke sekolah. Nginjekin kaki disekolahnya ludya aja bisa dihitung pake jari. Hahahaha

Papa harus tau, sekampretnya orang diluar sana banyak yg ngejudge dan mandang sebelah mata tentang kerjanya papa, ludya tetep bangga sama papa. Tetep sayang sama papa.

Ludya bangga liat papa pake seragam itu lagi,dan ludya kangen liat papa pake seragam


Dan, ludya pengen nanti punya suami kayak papa. Yang sabar ngehadepin mama yang cerewet, yang pinter dan kocak, yang rada jayus tapi ngangenin, yang kalo kata mama matanya menghanyutkan hahaha, yang suka makan lalapan lahap banget, yang bisa nyeritain si kancil nyuri timun featuring si kabayan hahaha, yang gapernah berhenti dukung dan doain ludya, yang selalu nyemangatin dan ngajarin ludya dengan caranya sendiri, yang bisa bikin ludya nyaman dan jadi dirinya ludya sendiri, yang akan ludya tunggu setiap hari, yang akan jadi imam yang baik. YANG KAYAK PAPA :)

Buat ludya, segaksempurnanya papa dimata orang, papa selalu sempurna buat ludya.

I miss you somuch badly,

I need you here.


Your little daughter,yang selalu pengen papa cepet pulang,yang selalu kangen,

Ludya.

Imisshowyoukissmyforeheadeveryislept.

"Don't cry because it's over, smile because it happened" - Dr. Seuss