Jumat, 30 Mei 2014

Lorong Bandara.

Sore ini agak berbeda. Jam bobo siang gue harus ketunda dulu. Dari jam 5 sore gue udah harus persiapan berangkat ke bandara. Tibatiba aja gue dapet kabar dari adek gue kalo bokap nyokap balik dari surabaya. Yeay

Terus gue pas diperjalanan udah malem gitu kan jam 7, ngantuk tuh, tidur deh gue. Bangun bangun tibatiba depan mobil ada gedung gede banget yang kok gue gafamiliar ya.. Apa ini bandara halim apa gimana..

Gataunya itu tetep soetta, tapi gedung baru khusus garuda. Oke ini keren banget tapi bokapnyokap mt abis gapernah mau naik garuda kalo ada gue :( gue pun turun dari parkiran dan menuju gate kedatangan dalam negeri.

Inti post dimulai.

Supir gue bilang kalo bentar lagi bokap nyokap keluar. Dan seperti orang orang yg menunggu lainnya gue pun menunggu dengan sabar. Gue pun ngeliat sekitar gue.

Pertama, ada pramugari cantik sekali dengan seragam khasnya yang kearah yang mungkin adalah keluarganya (ada seorang ibu,ayah,dll). Waktu dia dateng, dia disambut dengan senyum yang kayaknya "akhirnya anak gue pulang juga". Mereka pun pelukan dan makan disebuah restoran cepat saji sederhana yang dimana pramugari itu gasungkan untuk makan disitu dan kumpul sama keluarga sederhananya.

Kedua, saat gue nunggu, didepan gue ada pasangan suami istri yang gandengan pasang muka khawatir. Ternyata dugaan gue benar, mereka nungguin anaknya. Seorang perempuan berjilbab umur 20-an dateng nyamperin dengan muka capek campur kangen dan cipika cipiki gt sama ortunya. Mungkin si anak itu adalah anak yang kuliahnya merantau keluar kota dan akhirnya libur semester makanya bisa balik.So cute

Ketiga, ada perempuan cantiiik sendirian keluar celingak celinguk. Muka khawatir yang nyari seseorang yang jemput dia. Terus biasalah di bandara kan kayak banyak orang (yg mayoritas laki2) nawarin jasa macem2. Nah si perempuan cantik ini menolak dengan muka yah rada takut. Sampe akhirnya dia noleh ke satu titik dideket gue dan senyumnya langsung merekah. "Papa.." si perempuan itu ngomong sambil meluk laki2 yang dateng dari arah titik yg dia liat tadi. Oh ternyata suaminya.. Suaminya itu langsung nyium keningnya sambil bilang,"mama apa kabar?papa nunggu daritadi" so sweet..

Keempat, kan gue nunggu dipintu itu bareng kakak gue juga kan. Lalu gue denger ada ibu cantiiik banget berjilbab gt nyamperin kakak gue. Yg intinya si ibu ini mau nelfon suaminya yg katanya udah landing. Dan ternyata sama dari surabaya juga. Tapi hape si ibu ini tuh mati (ibunya sampe ngeluarin hp nya sendiri kayak ngasi liat kalo dia bukan orang jahat) mukanya dia kayak sedih, kangen, gimana gt, cemas juga. Akhirnya kk gue kasih pinjem kan. Dia pun nelfon "halo ayah, ibu udah didepan pintu kedatangan ayah" "oh ayah masih dipesawat?iya ayah hp ibu mati" "iya ayah cepet ya ayah" setelah nelfon, ibu itu ngobrol sebentar sama kk gue sampe ngucapin terimakasih berkali2. Soalnya drtd ibu ini tuh butuh pertolongan tp kayak sungkan minta tolong soalnya drtd yg seliweran kan laki laki.

Kelima, sekarang part gue. Mama papa dateng dengan yah banyak koper yang ternyata waktu dibedah dirumah isinya makanan semua wakkaaka. Pas mama papa dateng mereka celingukan gt kan, trus akhirnya gue berdiri bener2 depan pintu gatenya terus mereka senyum gt. Lalu yaah adegan haru gt lah ya. Sampe semua orang tuh ngeliatin wakaka. Dan, waktu keluarga gue mau menuju mobil, kan ngelewatin ibu yg td minjem hp kakak gue, dan ibu itu langsung senyum manis tulus gt ke bokap nyokap gue. Kayak tatapan "makasih banyak bu, tadi anak ibu nolongin saya". Terus nyokap gue senyum ngangguk balik kan, dan kk gue menceritakan semuanya.

Jadi ternyata benar, dari 5 cerita tadi gue bisa menyimpulkan. Lorong rumah sakit dan lorong bandara lebih banyak mendengar banyak panjatan doa dan harapan, titik dimana bertemu dan berpisah, dimana disitu banyak tertuang senyum, bahagia, haru, air mata, sedih, kecewa. 

Dan hari ini, gue, sangat banyak belajar tentang hidup,penantian,kasih sayang, hanya dari lorong bandara.
"Don't cry because it's over, smile because it happened" - Dr. Seuss