Senin, 15 Juni 2015

Today's lessons.

Hai guys!
Tadinya gue mau cerita tentang #gagalpaham. Tapi ini lebih penting,lebih ngena, lebih cess.

Pernah ngga sih sekali aja kita tuh bersyukur sama yang kita punya? 'Udah lud,sering pas lagi ibadah' okay, then, buat yang punya supir,PRT,tukang kebon dan semacamnya yang menjual jasa, pernah ngga ngucapin makasih yang tulus setulus kalo lo membelikan uang lo buat sesuatu yang lo mau?

Gue mau cerita ya. Ini tentang supir gue, namanya Om Mul. Dia udah ikut keluarga gue dari gue smp kalo nggasalah. Pasti yg udah deket sama gue,tau lah dia kayak gimana.
Asli, dia sering banget namanya bolot, miskom, nulis sms kadang sering salah kirim, keder lah pokoknya. Sering bikin naik darah juga. Tapi akhirnya gue sadar, mungkin kalau dia itu cerdas dan pintar, dia ngga akan kerja dikeluarga gue :(

Kejadian akhir akhir ini akhirnya membuat mata hati gue terbuka. Bahwa pengorbanan dia buat keluarga gue tuh besaaaaaaaar banget. Dan kadang gue suka semena mena. Ampuni aku yaAllah.

Beberapa hari lalu kan gue harus ke suabaya,ada keperluan gitu. Nah karena mesen tiketnya mendadak, jadi gue sama nyokap dapet pesawat yang berbeda. Gue sama kakak gue dapet batik air jam 15:10. Nyokap sama adek gue dapet garuda jam 15:10. Lah lud jamnya sama? Exactly. Dan gatau kenapa dihari itu gue benar benar sedang dicoba...

Dihari itu kita berempat sedang berpuasa sunah,dan gue sadar betul bahwa yang namanya sedang menjalankan ibadah, cobaan pasti banyak. Nyokap udah prepare dari rumah kita jam setengah 2. Biasanya, jam segitu udah cukup buat ke soetta. Tapi takdir berkata lain.

Macet ga ada ampun. Jam 14:45 baru sampe soetta dan harus nganter nyokap ke garuda dulu. Protokoler nyokap udah panik, nyokap sama adek gue sampe lari. Karena pesawat udah mau berangkat. Dan akhirnya mereka terselamatkan.

Protokoler gue dan kakak gue lebih panik lagi,"CEPETAN MBAK NGGAK KEKEJAR INI NANTI" jam 15:00 kita sampai di bandara yang batik, udah ketemu protokolernya, tapi mukanya dia pasrah dan tumben ada protokoler yang ngga nganter sampe dalem cuman ngasi tiket doang (& dia baru kayaknya). Gue cuman dikasih tiket dan disuruh langsung masuk pesawat. Waktu gue cuman 10 menit dari gerbang dateng sampe nyampe gate batik, bayangin aje. Gue & kakak gue lagi puasa, pake wedges, bawa tentengan tas berat, dan harus jalan cepet. DAN LO TAU SENDIRI SOETTA GEDE KAYA APA DAN YANG MAKE BANYAK.

Jam 15:05 gue udah masuk gate batik dan..."maaf mbak tapi ini udah gabisa masuk, pintu pesawat udah ditutup" "lah mas tapi kan ini 15:10" "iya itu pesawat take off" pokonya berdebat sampe orang orang ngeliatin.
Gue kalah. Tergolek lemas. Emosi marah capek mau nangis sakit. Kaki gue lecet..
Kakak gue nelfon bokap, terus bokap gue bingung juga karena dia lagi sibuk (rapat) tbtb dikasih kabar ketinggalan pesawat.

Kakak gue orangnya kan sabar banget,lebih sabar dari gue. Dia nenangin gue. Terus bokap sms, katanya ada protokoler lain yang ngurus nyari tiket (bukan protokoler yang bngst tadi). Kita pasrah keluar ruang bandara, nunggu ditangga kayak gembel. Bokap nyuruh gue buat nelfon si om mul ini biar jangan pulang dulu. LAH KAN TAI, ya jelas jelas si om mul ini udh perjalanan pulang lah karena dia pikir gue sama kakak gue udh berangkat. Emosi gue udh ga stabil deh.

Akhirnya dengan berat hati gue nelfon om mul,
"Om,om dimana?"
"Hah? Diperjalanan pulang mbak.kenapa?"
"Om bisa balik ngga..aku ketinggalan pesawat.." Nada gue udh geter mau nangis. Kakak gue ngeliat gue udh ngenes banget.
"Oh iya mbak,saya puter balik.tapi maaf mbak macet banget,jadi agak lama sampenya. Macet ditempat yang tadi"
"Iya om gapapa,makasih ya om"

Gue sama kakak gue akhirnya duduk ditangga deket pintu keluar,bodo amat kaya gembel. Akhirnya..gue istighfar. Sadar kalau lagi diuji. Ntah kesambet apa, gue akhirnya baca alquran. Sampe hati gue tuh geter mau nangis mau sujud mau curhat sama allah. Gue inget banget baca surat al maida karena gatau lagi harus gimana.

Pertolongan Allah itu benar adanya. 10 ayat berlalu, protokoler yang ngebantu ini (pak eko namanya) ngabarin kakak gue sedang diproses tiket untuk 
jam 4 nanti. Dua ayat berlalu, pak eko ngasitau udah dapet tiket citilink. Kita disuruh masuk lagi ke bandara.

Dan pertolongan Allah ga tanggung tanggung, pas gue sama kakak gue masuk pintu bandara kan di screening dulu (yg di check ini itu), tbtb ada suara manggil gue. Om mul dateng juga...

"Mbak.."
"Om tunggu sebentar ya,nanti kukabari"
"Yaudah mbak,saya nunggu diparkiran ya mbak. Barangnya ada yg mau dibawain?"
"Nanti aja sekalian kukabarin om"

Gue ngomong gitu garagara gatega bilang ke dia,kalo gue udh dapet tiket lagi. Tapi pas udah mau masuk gate citilink,akhirnya gue harus berterima kasih sama dia. Gue telfon,trus gue bilang yg sebenrnya,trus gue minta maaf jadi bikin dia bolak balik. Dia bilang gapapa mbak, berarti saya bisa pulang ya. Gila..kalo gue jadi dia udh ngamuk kali disuruh mengarungi kemacetan jakarta dua kali..gataunya ujung ujungnya disuru pulang. Baik banget :)

Pas diruang tunggu, gue masih merasa bersalah. Yaudah gue sms..dan dia jawabnya bertanggung jawab banget. (Bisa diliat di akhir post ini,gue capture).

Terus dia rela nganterin gue ketempat yang jauh dan macetnya naujubila, dateng pagi pagi buta, kadang pas lagi sakit, bahkan pas lagi berantem sama istrinya dia. Bapak banget lah pokoknya.

Kejadian menyentuh yang terakhir, adalah barusan. Pas gue lagi nulis ini, gue lagi kesakitan. Punggung & perut gue sakit. Terus karna udh malem,yaudah gue sms dia,"om BESOK pas kerumah,tolong beliin obat ini ya blabla" dia gabales. Oh yaudah mungkin lagi family time atau istirahat. Beberapa menit kemudian,"mbak obatnya sudah dimeja". YA ALLAH SEMOGA OM MUL HIDUPNYA BERKAH YA ALLAH. Padahal gue mintanya besok,tp dianter detik ini juga..
Akhirnya sakit gue bisa berkurang:) 

Sering juga kan bokap nyokap lebih sering disurabaya,jadi pas pagi sering ga ada sarapan atau gasempat bikin. Pasti dia bakal inisiatif beliin makanan,terutama buat adek gue. Kalo siang adek gue udh pulang sendirian ga ada makanan,langsung dibeliiin mi ayam tanpa diminta. :') 

Gatau lagi harus bilang apa. Jujur, pas awal dia kerja, dia kampret banget kek tai. Semenjak diajarin bokap gue sopan santun dan kemiliteran gitu, dia jadi lebih baik. Kesinikesini, lebih pengertian. Karena dia juga punya anak kecil dirumah :) 

Funfact lainnya, dia juga yang sering ngambilin rapot gue HAHA. Pake baju seadanya dan sendal swallow. Yeah. Gue gamalu sih,bodo amat yang penting rapot gue selamat gaditahan wakaka.

Ya dibalik bloonnya dia,bolotnya dia, ngeselinnya dia, dia punya sifat kebapakan yang tulus. Tulus banget. Pake banget. Terharu :')




Ps : iya gaya sms nya dia suka ngablu. Dulu lebih parah, tanda tanya dijadiin titik. Titik dijadiin tanda tanya. Kebayang gatuh. GUA SIH KEBAYANG KARENA NGERASAIN. Wakakaka



Terakhir, 

Terimakasih yaAllah telah memberi orang orang yang baik,tulus,sederhana dalam hidupku. Jadi aku selalu bisa bersyukur, tidak malu untuk berkata maaf, tidak sungkan berkata tolong dan terima kasih.

Doain semoga om mul hidupnya berkah dunia akhirat ya guys!

Semoga post gue yang panjang ini bisa memberi manfaat buat kalian. Ga ada maksud untuk riya', menggurui,atau apapun. Ini tulus berbagi buat apresiasi supir gue :)

"Don't cry because it's over, smile because it happened" - Dr. Seuss