Sabtu, 21 Mei 2016

Halo selamat pagi :)
Setelah dilihat lihat, kangen nulis juga ya hehe. Pernah denger ngga ada pepatah yang bilang, nikmati segala proses yang sedang kamu jalani. Atau pepatah yang bilang, pengalaman adalah guru yang paling berharga dan tidak bisa kembali serta tidak bisa dibeli.

Buat yang sudah mengenal gue dari zaman jahiliyah alay cabe ataupun lainnya, pasti sangat tau bahwa dokter adalah profesi yang gue pengen. Alhamdulillahnya gue bisa mencapai tahap medical student, yah kalo ibarat metamorfosis gue baru jadi ulet. Di tempat gue menimba ilmu sekarang, gue semakin bersyukur gue bisa dikuliahkan disini. Ngga kok gue udah ngga minder karena kuliah di swasta, buat apa minder? Toh saat nanti didunia kerja kita ngga akan ditanya dulu lulusan mana, ipk berapa dll. Yang pasien tau itu kita bisa ngga membantu menyembuhkan dia, mengurangi rasa sakitnya dia.

Dan buat semua yang nanya ke gue tentang :
1. Kak, susah ngga sih belajar di FK?
2. Kak, sebenernya bener ngga sih kalo jadi mahasiswa/i FK itu susah bagi waktu buat pacaran? Kakak udah punya pacar belum?
3. Kakak kenapa ngga punya instagram sih kak?
4. Kakak kayanya sibuk banget ya dikampus?

Mari kita bahas satu satu ya wkwk berasa penting. Susah ngga belajar di fk? susah. Tapi, gue cuman mau bilang gini, apapun fakultas yang kamu pilih, gue yakin itu susah makanya kita dilatih untuk belajar dan mencari tau. Fk ya susah, teknik juga susah, ekonomi juga, semuanya ada materinya tersendiri. Kita nggabisa menyamakan fk dengan fakultas lain karena materi  dan pembahasan kajiannya juga berbeda. Gue kalo disuruh ngerjain kalkulus ngga akan bisa karena gue tidak mendalami materi ini, dimana anak teknik ataupun studi yang punya materi kalkulus pasti bisa ngerjainnya.

Begitu juga sebaliknya, gue dan mahasiswa/i yang dirumpun kesehatan pasti bisa menjelaskan misalnya bagaimana manifestasi klinis patofisiologi suatu disease, atau vektor farmako dll. Sedangkan untuk studi yang ngga mendalami kesehatan jelas bakal tabu soal ini dan kesusahan. Jadi jangan terlalu mendewakan "fk itu susah" ya, karena menurut gue setiap studi itu susah dan berbeda materi makanya kayak gue tadi bilang kita dituntut belajar mandiri.

Lalu kita pindah ke lovelife anak fk. Nggatau sih ya, ini dari sudut pandang gue, gue suka heran aja sama orang yang bilang anak fk susah pacaran karena terlalu sibuk. Bukannya tipe mahasiswa itu banyak ya? Karena kalo dilingkup gue, termasuk gue, iya kita sibuk kuliah + berorganisasi. Bahkan keluar kampus udah galiat matahari, tapi disela sela itu gue pasti menyempatkan diri buat ngebuka hp. Mungkin memang ga fast respond, tapi pasti ada waktu kok. Semua itu tergantung prioritas orang tersebut ada dimana.

Buat gue pribadi, pacaran atau hal yang sifatnya baper ke lawan jenis untuk saat ini ada di prioritas bawah bawah. Gue lebih senang berteman banyak, ya tertarik pasti ada lah ya gue ga memungkiri, cuman untuk pacaran, tidak dulu. Temen gue banyak kok yang pacaran, ada yang seangkatan atau yang beda angkatan. Tapi untuk gue, goals gue itu nikah pas abis s.ked hahaha

Yang ketiga, banyak banget temen temen gue yang kesel karena gue gapunya instagram atau sejenisnya. Medsos yang gue punya sampai detik ini itu line, whatsapp, path, snapchat. 4 itu yang benerbener aktif. Buat ask fm, tumblr, dan blog itu jarang banget hehe. Gimana kalo gue punya instagram atau app baru lainnya, makin ga keurus dan lagian buat apa..

Menurut gue, gue lebih suka mengobrol langsung. Medsos terlalu fana buat gue. Gue make line dan WA juga buat ngobrol ya walaupun ngga langsung, tapi setidaknya kita berkomunikasi. Kalo path, sebenernya gue juga jarang upload atau apapun, gue seneng aja liat apa yang sedang temen gue lakukan ditempat bagian lain yang gue ngga bisa kesana ataupun mungkin glad to know foto foto yang mereka share. Snapchat, karena aku suka setiap proses yang hidup.

Cuman akhir akhir ini jujur gue agak kecewa sih, contoh snapchat ya. Setiap event dalam hidup gue jadi ngga spesial karena orang orang disekitar gue jadi berlebihan. apa apa snapchat apa apa snapchat. lagi praktikum, skillab, bahkan dosen ngajar di snapchat. pas ulangtaun di snapchat, ya gapapa kalo cuman sekali, lah ini sampe apa ya.. ngga khidmat karena disaat moment yang seharusnya khidmat dan lo berbagi keceriaan harus musnah karena orang pada megangin hp. gue masih ngga paham,,,

apalagi kalo lagi diajak ngomong, dia malah asik main hp. i mean like, gila didepan lo itu manusia bukan patung. quality timenya ngga ada. update bentar sih gapapa cuman ya ngga sampe dianggurin juga buset. Gue sering ngeliat jaman sekarang orang udah banyak yang menyalahgunakan sesuatu dan kebanyakan kemunduran berpikir. Pesen gue buat siapapun yang membaca ini, jangan pernah melihat suatu peristiwa atau apapun itu hanya dari satu sisi.  Coba lebih banyak bersosialisasi di dunia nyata, bukan dunia maya. Kalian itu manusia.

Pertanyaan terakhir, iya alhamdulillah ludya sibuk. Tapi alhamdulillah gue bahagia karena pengalaman gue bertambah, orang orang baru, keluarga baru, musuh baru juga sepertinya tapi let them go, banyak sih. Karena menurut gue organisasi itu perlu juga buat menyeimbangkan kuliah.Apalagi saat di dunia kerja nanti, kita nggabisa cuman ngandelin misalnya anak fk doang, kita kan butuh temen temen dari fakultas lain ya ngga? Pokoknya gue selalu bersyukur atas apa yang gue capai dan insyaAllah bisa gue tingkatkan untuk jadi lebih baik.

Pesan terakhir, penuhi lingkunganmu dengan hal yang positif. Kalo ada yang negatif, jauhi dan buang jauh jauh, itu merugikan kamu banget. Lakuin semuanya dengan hati dan passion kamu. Kalo hati kamu berontak, lepasin. Jangan lupa, jadi orang yang berguna buat semuanya. Bahagiain orangtua yang utama :) Biarkan Tuhan membimbing kita dijalan yang lurus dan semoga kita diberkahi serta dipermudah aamiin barakallah.




















keep Lazy and Smile :)
"Don't cry because it's over, smile because it happened" - Dr. Seuss