Rabu, 17 Agustus 2016

Hai, posting kali ini gue mau random aja. Sebenernya kekuatan terbesar kenapa gue masih mau nulis di blog ini karena gue tau ada silent reader yang selalu setia baca blog gue, tau perkembangan hidup gue, dan yah mungkin update ini semacam me-recharge tentang hidup gue.

Yang pertama mau gue bahas adalah tentang make up. Buat yang udah kenal gue pasti tau banget gue itu pengkoleksi parfum, apapun tentang bibir, dan apapun tentang skin care. Mohon digaris bawahi bahwa, gue benci banget dan sangat gasuka pake make up menor dan GUE TIDAK PERNAH MEMAKAI PENSIL ALIS ATAUPUN MENGUTAK ATIK ALIS. titik

Daily make up gue (bahkan mungkin bisa dikatakan bukan makeup?) adalah pelembab, sunblock, bedak yang teksturnya powder, pelembab bibir dan liptint. Kalo misalnya kulit gue sedang bermasalah, kayak jerawatan atau beruntusan, gue biasanya make acne concealer dari ponds. Atau gue lagi pengen "centil" gue bakal make lipstick matte yang warnanya nude atau bold. Udah. gitu doang. Gapake macem macem aneh aneh.

Terus kalo misalnya ada kondangan atau lagi acara formal atau hangout mungkin? Gue hangout ga ada bedanya sama kalo kekampus, senjatanya sama. Cuman kalo acara formal gue cuman bakal nambahin blush on (yang kalo misalnya lagi mager, gue make lip tint gue usap ke pipi) terus ditambah mascara. Dah. gitu doang (lagi).

Kenapa sih gamau make upan pake eye liner pensil alis atau yang kaya make up tutorial di youtube gitu? Alasan gue adalah gue pengen orang mengenal gue karena gue emang begini adanya. Gaperlu make up tebal, gaperlu pake pensil alis, gaperlu pake aneh aneh, cukup yang membuat nyaman aja. Bahkan kalo gue lagi hangout mager nepuk bedak, gue ga pake apa apa cuman pake liptint.

Gue lebih senang mengalokasikan uang gue buat beli skin care. Pelembab, pembersih muka, masker, lip scrub dll. Orangtua gue (nyokap lebih tepatnya) selalu mengajari gue untuk mengedepankan inner beauty, manner, smart, akhlak. Kalo sekedar cantik, banci thailand juga cantik :)

Ludya terakhir ke salon kapan? awal 2015. Iya 2015. Tahun lalu. Itupun pas ada acara foto buku tahunan apa ya kalo gasalah. Dengan jujur gue akan bilang bahwa gue bukan cewek salon, sumpah males banget ngabisin uang buat sesuatu yang masih lo bisa kerjakan sendiri (kecuali emang sampe gabisa dikerjain sendiri baru deh kesalon).

Gue lagian kesalon biasanya perawatan rambut sama muka, nah itu bisa dilakuin dirumah kan? Jadi semenjak sma dan kuliah apalagi, big no to salon. sorry to say haha. Tapi gue menghargai sih terserah orang mau kesalon kek make up tebel kek yaudah terserah selama itu ga merugikan gue.

Yang kedua adalah masalah pertemanan. Gue sudah memasuki tingkat dua, dan yah lumayan sudah banyak kehilangan teman karena beberapa alasan. Tapi, Allah maha baik selalu menggantikan dengan orang orang baru yang sangat lebih baik dan bermanfaat untuk hidup gue kedepannya. Semakin bertambah umur, bertambah relasi maka juga bertambah musuh kan? Bukan musuh sih, sebenernya gue bodoamat sama mereka, cuman kayanya ada aja orang yang sirik. Gue selalu percaya, orang ditempatkan dikehidupan kita pasti ada makna dan pembelajarannya.

Ya mungkin kalo dikasih oraang yang jahat sama gue, mungkin ujian, mungkin fitnah, mungkin guenya yang ditegur, dan kemungkinan lainnya. Toh gue nggak sendiri, gue selalu punya Allah, keluarga, dan sahabat gue yang mendukung gue lahir batin. Prinsip gue, apapun yang orang lakukan gue, kita harus tetep bersikap baik, Batu pasti lama lama akan hancur jika ditetesi air. Jangan inget apa yang kita berikan kepada orang, tapi inget apa yang dulu mereka beri buat kita.

Yang ketiga, socmed. Nah ini pasti buat yang udah lama temenan sama gue juga paling gedeg garagara gue gamain instagram HAHHAHAHA. maafin gue. Ya ampun path line snapchat aja kadang suka mager gimana kalo bikin yang baru lagi. Ohiya, kemaren gue sempet bikin eksperimen buat diri gue sendiri. Gue ngapus aplikasi snapchat di hp gue buat ngetes apakah gue akan ketergantungan atau tidak. Soalnya selama ini gue suka snapchat, biasanya isinya temen temen dan adek gue wkwk
Well done, 3 minggue tanpa snapchat bahkan path jarang buka. Ya ternyata biasa aja, gue malah lebih produktif, lebih mau bergerak dan bersosialisasi sama yang hidup.

Yang terakhir, jangan memantaskan orang lain. Pantaskanlah dirimu sendiri sehingga pantas disandingkan dengan orang lain. Rezeki dan berkah dalam bentuk apapun tidak akan pernah tertukar. Bahwa apapun yang kita lakukan harus didasari bahagia dan diniatkan untuk nyari Ridho-Nya. Mawas diri sebelum mengomentari orang lain. Jaga mulutmu, sifatmu, matamu agar terhindar dari fitnah. Allah maha mengetahui segela isi hati hamba-Nya. Yang terucap dan yang tersirat. :)


keep Lazy and Smile :)
"Don't cry because it's over, smile because it happened" - Dr. Seuss